Sunday, September 27, 2009

Soal Kasih dan Sayang




Assalamualaikum warahmatullah

Alhamdulillah, masih diberi kesempatan oleh Allah swt untuk menamatkan Ramadhan tahun ini. Semoga setiap amalan yg kita lakukan sepanjang Ramadhan lalu diterima Allah swt. Mungkinkah bertemu lagi untuk tahun depan?? Wallahu’alam..

Syukur juga pada Allah swt, majlis kesyukuran sempena perkahwinan kakak saya (kak elly) selamat dijalankan pada 3 Syawal yang lalu. Segala puji bagi Allah atas segala kemudahan urusan kami pada majlis tersebut. Cuaca juga sangat membahagiakan, seolah2 menandakan restu dan keberkatan Allah bersama kami, ameen..


Before this, ketika menghadiri majlis akad nikah para sepupu, perasaan saya biasa2 saja. Tapi pada tengah hari 3 Syawal yang lalu, agak sebak sikit ketika abang ipar saya melafazkan ucapan keramat tu.. Mungkin kerana kak elly dah terpaksa dikongsi. Huhu

“ Ikatan perkahwinan ni bukan sebarang ikatan.. Bukan main2. Bukan semuanya cantik dan indah.. Bila kita dah terikat dengan ikatan ni, bermakna kita dah bersedia untuk terima seorang insan lain dalam hidup kita. Terima baik dan buruk dia tanpa mengeluh.. Kalau kita nakkan pasangan yang sempurna, kita akan nampak ketidaksempurnaan pasangan kita lepas kahwin. Kalau nak pasangan yg hensem, kita akan nampak kehodohan dia. Jadi, kena terima dan redha atas segalanya. Kalau salah sama2 baiki.. sebab kita manusia ni takkan sempurna..”

Itu nasihat umi saya yang sebenarnya dah acapkali menjamah telinga. Tapi semakin kerap sejak majlis kak elly dah dekat before this..

Dalam usrah saya sewaktu di kampus dulu pernah membangkitkan isu ini. Kita sebagai muslimat, frankly, sarat dengan perancangan ttg masa depan. Nak keluarga muslim yang bahagia, anak2 soleh solehah dan sebagainya.. Tapi on top of all, suami kita bagaimana orangnya?? Untuk capai segala bagai impian indah ttg our future family, we need the right person to be the one yg bimbing the family members. Bukan mudah nak jumpa muslimin begitu sekarang..( jgn marah ye muslimin..) Kadang risau juga, demand sangat ke kita? Diri pun banyak cacat cela..

Tapi buat masa sekarang.. saya putuskan utk meletakkan perkara ni antara list yg paling belakang dlm hidup.. Kasih sayang Allah, umi, abah, siblings, sahabat2 dan para patients pun da cukup buat saya buat masa ni. Frankly, agak complicated dan terganggu bila pikirkan soal sebegini.. InsyaAllah, jika Allah takdirkan hati ni terbuka suatu hari nanti.. Or mungkin ajal menjemput saya dulu? So…Orang Islam Mesti KUAT!! Selamat hari raya!!!

Thursday, September 3, 2009

Di Mana Kita??


2 Ramadhan 1430 Hijrah – 3.00pagi

“ Hello Dr Shazana, dari resus ni.. Ada new case la dr..” Waktu tu hanya baru 30 minit sy melelapkan mata

“ Case ape ye?” Semi conscious saya bertanya.

“ MVA. Posterior hip dislocation. Dua lagi patient tengah x-ray,”

Tercelik mata saya yg pejam td. Tiga patient??? Berat badan saya nak bgn dr katil bilik HO tu. Sah2 tu je tidur saya untuk hari tu. Alhamdulillah..


Sampai je saya di resus, MO di resus terus briefing tentang patient tadi. MVA at 1 am with alcohol influence?? Sorang lagi penunggang motor jugak under alcohol influence. Open fracture tibia. Entah kenapa rasa marah sgt waktu tu. Ramadhan baru je bermula, sanggup mereka buat begini…

“ Orang sahur nasi, budak2 ni pulak sahur arak!” Kata seorang nurse.

CMR ( closed manipulation reduction) dibuat di resus saja oleh MO saya. Patient tu still lalok lagi. CMR memang menyakitkan, tapi sebab dah semi conscious, buat je CMR without sedation. Dalam tgh buat CMR, patient tadi menjerit2 sakit. Lebih kurang 4 orang terpaksa stabilize patient yg meronta2. Yang paling menyakitkan hati, sempat lagi sebut nama Allah ketika tgh2 sakit… Ikutkan hati, mahu je saya lekuk kepala patient ni. Biar jadi pengajaran!

Patient yang ketiga, saya clerk as usual.. Alleged MVA at 1am sustained fracture mid-shaft femur

“ Balik dari mana dik pagi2 buta ni?” Adik tu tersengih. Malu2 nak menjawab

“ Tgk wayang..” Sengih lagi..

“ Astaghfirullah.. Malam2 Ramadhan ni awak gi tgk wayang ke dik??” Adik tu tunduk je.. Hadoiii..sesak nafas saya.

Hampir seminggu perkara ni menghantui saya. Bukan kerana marahnya saya pada mereka, tapi risaukan diri sendiri..

Bila mengamati balik kisah hidup selama 24 tahun ni, bermacam perkara yang dah ditakdirkan pada saya. Sehinggala ke hari ini. Alhamdulillah… Nikmat Iman dan Islam ini semakin terasa. Segala puji bagi Allah, yang mengurniakan hidayah yg amat berharga ini.

Tapi persoalannya, sampai bila? Adakah sampai nafas terakhir saya nikmat ini akan terus menemani saya? Bagaimana kesudahan kita? Dalam kalimah ke? Atau dalam keadaan lagha?? Nauzubillah…

Untuk adik2 tadi, dengan izin Allah, mereka survive. Mungkin ini turning point untuk mereka berubah. Insaf atas apa yg berlaku pada diri. Moga Allah ampunkan mereka..
Tapi kita bagaimana? Palpitation sy memikirkan keadaan ni.. Alhamdulillah, sekarang kita di jalan ini, tapi tiada siapa boleh jamin kita tetap di sini hingga ke akhirnya. Mati tu paling hampir..

Dari Abu Hurairah r.a. Rasulullah saw bersabda,
“ Bersegeralah kamu sekalian untuk melakukan amal2 soleh kerana akan terjadi sesuatu bencana yang menyerupai malam gelap gelita ketika ada seseorang yang pada waktu pagi ia beriman, tetapi pada waktu petangnya ia kafir, pada waktu petangnya dia beriman, tetapi pada waktu pagi ia kafir, dia rela menukar agamanya dengan sedikit keuntungan dunia.”
Hadith riwayat Muslim

Akhirnya, saya membuat kesimpulan, hanya Allah yang tahu segalanya. Hanya dia yang Maha Mengetahui rahsia segala apa yang telah, sedang atau akan berlaku pada kita.. Gunalah senjata kita yang paling berkuasa- DOA. Tunduk dengan sepenuh hati kepada Allah, mohon dengan penuh tawadhuk, moga Allah terus memilih kita untuk berada di jalan yang Allah redha. Di samping tu, kita perlu usaha sungguh2 untuk mengekang hawa nafsu yang membuka jalan ke arah lagha. SABAR & MUJAHADAH!!!

Siapa kita nak menentang takdir Allah? Tapi Allah suka hambaNya yang merayu. So, merayulah.. Moga diri, ibu & ayah, adik beradik, suami dan anak2 kita terdiri dalam golongan yang Dia redha kehidupan dunia dan akhirat. Ameen…

Saturday, August 29, 2009

U-TURN PLEZZZZ!!



Assalamualaikum warahmatullah..

Lately, mimpi2 menyedihkan sering menemani tidur saya. Petang tadi, teresak sy bila bgn dari tidur.. dalam mimpi tu, hanya satu hari je lagi tinggal Ramadhan. Waktu tu sy sedang oncall, iaitu hari kedua terakhir sebelum shawal tiba. Peluang menikmati lailatulqadar dah terlepas.. Beria2 saya menangis dlm mimpi sampai terbawa ke alam realiti. Sebab kenapa? Jawapannya kerana terlalu sedikit amal yg menghiasi Ramadhan kali ni….

Hari2 yg saya lalui dlm Ramadhan kali ni rasa terlalu cepat berlalu. Badan dan minda terasa sgt letih dan lemah, mungkin sebab byk oncall tertangguh sejak awal bulan 8 lagi.. Kebanyakan masa dalam bilik hanyalah untuk tidur. Collapse yang bersambung2..
Saya tak sanggup nak biarkan perkara ni x berkesudahan. Alhamdulillah, Allah mentakdirkan mimpi ni untuk saya, utk bagi saya alarm!! Kurangkan TIDUR plezzzzz…

Jom sahabat2! Kita da kena masukkan gear 5! Jangan lengah2 lagi… Bulan yang penuh berkat dan rahmat ini jgn kita sia2kan.. Moga Allah beri kesempatan pada kita semua. Doakan saya ye sahabat!! Orang ISLAM mesti KUAT!!!!

Thursday, August 20, 2009

Antara MALU dan HARAP


Assalamualaikum warahmatullah…

Lately resah sedikit rasa jiwa. Sedih dan tergugat ketenangan. Sedih bila teringatkan tiada persiapan utk diri dan hati menghadapi bulan Ramadhan. Hampir2 terlupa saya Ramadhan dah semakin dekat.. Sebab sibukkah? Ataupun hati yang semakin jauh? Na’uzubillah…moga Allah jauhkan.


Jika dulu, berdebar2 saya menantikan Ramadhan. Sejak Rejab lagi, menghitung hari untuk Ramadhan. Tapi di sini, cepat sangat rasanya masa berlalu. Seharusnya, Rejab dan Syaaban dijadikan sebagai bulan latihan untuk kita bersedia, supaya Ramadhan dapat dijadikan medan ujian yg sebenar, supaya hati yang tenang, bersih dapat dipersiapkan utk menyambut bulan yg sgt mulia ini..

Sedih, malu, kecewa… Tapi, siapalah saya untuk mengeluh. Segala puji bagi Allah yg masih meminjamkan nyawa untuk saya menjalani Ramadhan kali ini. InsyaAllah..

Moga Allah izinkan saya melangkah ke bulan-Nya yang mulia ini, dengan membawa segala beban dosa, segala bagai cacat cela. Tak perlu pura2 or hipokrit lagi. Inilah diri saya yang sebenarnya. Tidak memiliki keindahan untuk dipersembahkan, kesucian hati juga semakin pudar..Astaghfirullah…

Moga semakin kerap dahi ini mencecah sejadah. Semakin banyak air mata yang tumpah. Saat ini, hati hanya berbekalkan HARAPAN. Harapan semoga diberi peluang yang ke entah yg berapa kali.. Dengan keyakinan bahawa kasih sayang dan keampunan dari Allah melebihi murkaNYA. Dalam rasa malu dan harap, saya akan memberanikan diri untuk meminta lagi, dan lagi, dan lagi..insyaAllah…

Saturday, August 15, 2009

Mesti Semangat!!


Assalamualaikum warahmatullah

Alhamdulillah, konvo dah pun habis.. Bersyukur dan gembira kerana segala2nya berjalan dgn lancar dan sangat membahagiakan sekali. Tapi sedih jugak, sebab saat yang saya nantikan lebih sebulan yg lalu dah pun berlalu. Sukar nak ditafsirkan perasaan ketika kita menantikan sesuatu yg membahagiakan akan tiba. Seperti mengharapkan sesuatu. Saya yakin sahabt2 juga merasainya, cuma maybe ada yg tak menyedarinya.. Perasaan ini seperti apa yg saya rs ketika melalui selanjar 2 pd tahun 2. Perit nak habiskan study week, tapi rasa sangat senang sbb habis sahaja selanjar, kami akan ke Aceh untuk elektif..hmm, itulah perasaannya..


Sebenarnya, apa yg sangat membahagiakan adalah melihat umi dan abah bahagia. Walaupun k eli dan aini tak berkesempatan bersama2 pd konvo ini, tapi keceriaan di wajah umi dan abah mengubati kedukaan itu. Alhamdulillah..

Sejujurnya, doa yang dibaca oleh Dr Wan Nudri pada penghujung majlis itu benar2 mengesan di hati saya. Umi dan abah bermain2 di fikiran. Segala pengorbanan, harapan mereka seakan2 memanggil2 saya untuk berfikir. Tiba2 rasa sgt tidak adil pd mereka. Bila belajar dulu, stress exam- menangis pada mereka. Sekarang, stress keje- pun menangis pada mereka jugak..huhu..

Bila melangkah keluar dewan, saya tekad untuk tabah dalam segala2nya. Untuk kuat seperti yang saya selalu inginkan. Bila jumpa saja dgn umi, saya dapat melihat matanya berkaca sambil berkata- “ Tahniah kak Ja..” Dan saya tak mampu berkata apa2 lagi. The truth is- nope, tahniah umi!!! Kejayaan ni Ja persembahkan untuk umi dan abah..Alhamdulillah, segala pujian bagi Allah yang melimpahkan kebahagiaan ini..

Bila saya berfikir balik tentang hidup ni, most of the time, kita terlalu pentingkan diri. Tanpa memikirkan mereka yang sentiasa di samping kita. Yang akan be with us, no matter how bad or good we are. Sangat menjaga perasaan diri, biar banyak hati yg terpaksa kita lukai.

From now on, insyaAllah, diri ni akan semakin kuat!! Sepanjang cuti ni, nak kumpul segala kekuatan. Tak nak walau sesaat perasaan ‘ malasnya nak start keje balikk’ terlintas di hati. Memang payah. Sebab tu besar ganjarannya SABAR.. InsyaAllah..

P/S- Thanks for those yg hadiahkan 4 jambak roses waktu konvo ari tu!

Sunday, August 9, 2009

Apabila Engkau Sanggup..


Apabila engkau sanggup mengekang nafsumu, tahan pada masa semua orang telah ditarik oleh syahwatnya, apabila engkau sendiri masih percaya kepada dirimu, pada masa orang lain telah ragu..

Apabila engkau telah sanggup menghiasi wajahmu dengan kesabaran dan menunggu dengan tenang. Padahal pelbagai tuduhan telah ditimpakan kepada dirimu..

Apabila engkau sanggup mengambil kepastian dengan tidak dipengaruhi oleh angan-angan dan dapat mengendalikan fikiran ..

Apabila engkau sanggup mengatasi hidup, tidak terlonjak gembira bila dia datang, dan tidak terlalu bersedih bila ia pergi. Tidak sukacita tatkala tertawa dan tidak berduka ketika menangis..

Apabila engkau sanggup menahankan pukulan, melihat nasihatmu yang berharga dan keikhlasan hatimu diambil jadi senjata oleh orang-orang yang rendah budi untuk menentang engkau, dan penarik-penarik orang yang lemah..

Apabila engkau sanggup menahan hatimu, melihat pendirian yang engkau perjuangkan dan perubahan yang engkau kehendaki tidak diperhatikan orang..

Apabila engkau sanggup menentukan tujuan dan batasnya tetapi tidak berhasil menujukan yang pertama, lalu tegak lagi dan engkau mulai pula dengan tidak mengeluh..

Apabila engkau sanggup menetapkan hatimu dan menguatkan perasaanmu, bila bertemu dengan pelbagai kesulitan.

Apabila engkau sanggup mendorongkan hatimu ke muka dalam perjuangan hidupmu, dan menghadapi dunia, baik pada waktu manis atau pahit dengan tetap memelihara keutamaan dirimu pada waktu yang mana juapun dan engkau sanggup masuk ke majlis raja-raja dengan pakaian orang biasa…

Apabila benci musuhmu dan saying temanmu tidak lagi dipengaruhi tegakmu yang adil..

Apabila engkau sanggup mengambil hikmah daripada pergiliran zaman, dan mengambil manfaat daripada penggantian hidup dan semuanya dapat kau kuasai, dan bukannya engkau yang dikuasainya..

Apabila engkau telah sanggup menghadapi semuanya itu, makalah engkau seorang pahlawan dan engkaulah yang berhak mempusakai dunia seisinya serta engkaulah sebenar-benar lelaki, hati anakku…

Prof Dr Hamka, Peribadi, halaman 81-83

Sunday, August 2, 2009

Abah Dan 52

Assalamualaikum warahmatullah

Saya mencari2 perkataan yg sesuai sebenarnya.. Hajat di hati, nak hasilkan entry khas sempena hari lahir abah yg ke-52. Tapi entahlah, tak tahu nak start dari mana..
Saya ingat lagi pada tengahari 29/7 yang lalu, umi call waktu saya sedang semi conscious kerana post-call..

“ Ja, ingat dok birthday abah hari ni??”

“ Subhanallah…macm mana bleh lupa niii,” sambil menepuk dahi.. kecewa sbenarnya pd
diri.

Umi saya hanya ketawa.


“ Ja sore jah tak wish lagi. K eli first, pastu adik, abe, n k aini.. Xpo, abah kato sebab doktor sibuk, jd dimaafkan..” Sedih pulak sy dengar.. Terbayang2 watak ‘adik’ dalam cerita pendek ‘Surat Seorang Ibu’ yang pernah sy paparkan tak lama dulu.
Nauzubillah…

Malam tu, saya call abah. Seperti biasa abah hy ketawa..

Frankly, tiada kata yg dapat mentafsirkan betapa besarnya pengorbanan abah pada kami semua. Memang tak ada..

Ketahuilah abah, ja akan menjadi saksi di hadapan Allah kelak, bahawa abah seorang ayah yang baik. Terima kasih atas malam2 yang abah luangkan untuk berdoa di hadapan Allah waktu Ja susah.. Terima kasih atas kasih sayang yg tak pernah putus2 dan tiada batasan selama ini. Terima kasih juga sebab tak pernah gagal bank in duit waktu Ja tgh kering..oppsss..

Semoga hidup dan mati abah diberkati Allah saw.. Moga abah berbahagia di dunia dan di akhirat..Ameennn

Perlunya Ada Sabar


Assalamualaikum warahmatullah

Pernah saya bertanya pada sorang senior HO ketika minggu pertama sy di sini,

“ Akak, jadi HO ni selalu kena marah x? “ tersengih senior tu bila dengar soalan saya

“ Ja, bukan kena marah je, maki, caci dan segala bagai.. kalo salah kita xpela, yang bukan salah kita pun berlambak. Sampai da naik tuli telinga..lama2, da takde perasaan. Kne marah pun rasa biasa je,”

Ternganga juga saya sekejap. Macam tu ke? Semakin merudum semangat saya yang dah memang low ni. Hari2 saya lalui dengan palpitation. Lama2, da semakin adapt dgn hidup seorg HO ni.. Bukan saje specialist dan MO, nurse pon boleh marah2 HO..hehe, lawak la pulak. Tapi bukan sume, ramai je yang baik2..


Pernah juga seorang sahabat HO berkata pd saya,

“ Ja, mu kena la wat garang sket. Dengan nurse ke, patient ke..ni berlembut sgt, lama2 kne buli..”

Entahlah, bukan saya berlembut sangat, tapi malas nak berkira sebenarnya. Maybe certain things kene tegas, tapi bukanla selalu. Saya seboleh2nya nak elak dari cetuskan satu environment kerja yg tidak selesa. Sebab bagi saya, kerja ward yang bertimbun ni akan jadi smooth jika sume pihak main peranan masing2. Yang doctor terlepas pandang, nurse akan ingatkan, begitu juga sebaliknya. Lagipun, bukan ke Rasulullah saw mengajar kita spy berlembut sesama manusia??

Sebenarnya, posting orthopedic yg sedang saya lalui sekarang adalah posting yg paling relaks dan free sebenarnya. Mungkin oncall yg agak havoc sebab terpaksa berlari dari ward ke a&e sepanjang malam. Tapi alhamdulillah, saya seharusnya banyak bersyukur jika nak dibandingkan dengan sahabat2 dari posting2 yang lain. Terpaksa berdepan dgn ragam manusia yg pelbagai. Sampai nak fikir lojik akal pun, payah nak terima wujud lagi manusia sebegitu..

Tapi, bila fikir balik, kita sebagai yang mengaku hamba Allah, sepatutnya xde kegusaran di hati bila berhadapan dgn orang yg sebegitu. Betapa besar pangkatnya sekalipun di dunia, dia tetap hamba Allah. Tetap sama seperti kita. Yang membezakan hanyalah TAQWA pada Allah. Kalau rs diri dizalimi, ingatlah bahawa hari pengadilan tu pasti tiba.. Di mana nasib kita akan terbela di hadapan Allah, jika kita berada di pihak yang benar.. So, buat apa nak takut??

Bekalan paling penting yang perlu ada- SABAR.

“Allah sentiasa Mencintai orang-orang yang sabar” (surah Ali Imran, ayat 146),

“Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar” (surah al-Baqarah, ayat 153)

“Sesungguhnya orang-orang yang bersabarlah sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira” (surah az-Zumar, ayat 10)

“Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar; (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: ‘Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.’ Mereka itu ialah orang-orang yang menerima selawat dari Tuhan mereka serta rahmat-Nya dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk-Nya.” (surah al-Baqarah, ayat 155-157).

Betapa banyak yang Allah janjikan dalam al-Quran kepada mereka yang sabar. Tapi, pastinya bukan mudah nak dapatkan sifat ni. Bukannya ia sentiasa bermastautin dalam hati kita. Ada pasang surutnya. Kekadang ada, kekadang hilang.. Kitalah kena usaha sungguh2. Usaha untuk SABAR! Baru semakin nikmat rasanya IMAN..

So, conclusionnya, hidup mesti terus.. Segala macam yang dihadirkn Allah kepada kita, anggaplah sebagai ujian penyeri kpd hidup, sementara nak tunggu mata ni tertutup buat selama2nya...Orang Islam Mesti Kuat!!!!!

Saturday, August 1, 2009

Lari Setempat!!


1 Ogos 2009, Sabtu, 10.24pm- Asrama jururawat HTAA kuantan

Assalamualaikum warahmatullah,

Segala puji bagi Alllah, yang Maha Penyayang, Maha Pemurah, Maha Mengasihani, kerana dgn kasih sayang dan belas kasihanNya, saya masih hidup, masih berpeluang menikmati kemanisan Iman dan Islam..Alhamdulillah

Susah sebenarnya nak memeriahkan balik blog yg dah bersawang ni dgn posting2 baru. Bukanlah kekangan masa yang jadi penghalang, tapi masalah dalam diri.. Banyak sebenarnya nak dikongsi bersama sahabat2, tapi entahlah, tak jugak tergerak hati untuk menulis. Sejujurnya, saya merasakan diri ni sangat hipokrit. Meluncur laju saja kata2 nasihat dan motivasi dlm artikel2 saya utk dikongsi bersama sahabat2, tapi hakikatnya, kondisi diri saya sgt mengecewakan.

Orang Islam Mesti Kuat!!! Itulah MOTO hidup saya. Tapi sejujurnya, saya seorg yg sangat lemah. Sebulan yg berlalu, most of the time, saya takut nak bangun pagi dan jalani hari seperti doktor2 yg lain.. Sgt bertentangan dgn tuntutan Allah supaya kita bersyukur setiap kali nafas ni masih menjadi milik kita selepas bangun dari tidur. Malunyaaaa……

NAK LARI BOLEH TAK???

Mulut ni asyik2 mengeluh;

“Sronoknya kalau ada sayap. Boleh lari ke mana saja yang saya suka. Ke mana saja, but not here..”

“ Bestnya kalau jadi cikgu..Gaji lebih kurang je, kerja tak stress, cuti pun banyak…”

“ Ruginya tak pilih dentistry dulu.. Kalau tak, mesti lena je tidur, tak payah onkol..”

“ Alangkah bahagianya kalau dok umah je. Tunggu org pinang, boleh jg suami n anak2..”

Asyik2 kalau, kalau dan kalau menemani hari2 saya.. Astaghfirullah..

Akhirnya, saya beri kata dua pada diri. “STOP IT!!” or “habislaaa akuuu”.. dan alhamdulillah, saya memilih “STOP IT!!!!!!!”

LARI SETEMPAT!!

Hakikatnya, sampai mati pun masalah takkan selesai if diri tak habis2 mengeluh.. Selagi bibir tak berhenti ‘ ber-kalau-kalau’, selagi tu tanda ‘tak bersyukur’ tercop di dahi. And the truth is, LARI DARI MASALAH ADALAH UNTUK MENGEJAR MASALAH!!

“ Dan sungguh, Kami benar-benar akan menguji kamu sehingga Kami mengetahui orang-orang yang benar-benar berjihad dan bersabar di antara kamu: dan akan Kami uji perihal kamu,” Surah Muhammad, ayat 31

So, solutionnya, nak lari boleh, tapi lari setempat.. Sebab tak mungkin sy dapat lari dari kehidupan ni. Ya, saya menerima stage kemurungan yg saya alami sebulan pertama yg lalu sebagai stage hidup yang agak biasa untuk seorang yg baru bergelar HO.. Tapi saya mohon dengan sangat kepada Allah, ia berlalu dan tak datang2 lagi.. Saya benci diri saya yg begitu. Yang taknak menerima takdir yg sebegini cantik yang
dikurniakan pada saya..

Jika di medical school, banyak yg saya sanggup hadapi, mengorbankan banyak perkara dlm hidup semata2 kerana ini, hingga merantau ke ceruk kuantan, tapi, once da ada dlm genggaman, banyak pulak alasan.. Moga Allah ampunkan saya..

So sahabat2, tak kira la yang seangkatan or adik2, jom live our life sebaiknya.. Kalau rs susah sangat, mintakla sungguh2 dgn Allah. Takde siapa yang mampu ubah apa2 melainkan Dia kan? We know that, but we forgot it most of the time, especially me.. Bersangka baik dengan Allah. Takdak kelemahan langsung dlm perancanganNya. Hidup yg sekejap ni, jgn disia2kan dengan sangkaan buruk pada Allah.. Sabar tu indah..Tup tup, malam ni tidur terakhir kita sebelum tidur yg selama2nya… So kalo nak lari tu, LARI SETEMPAT!!!

Friday, May 15, 2009

Semoga Thabat


Ada orang..
dulu hidup penuh jahiliyyah, bila tersedar terus ligat sana sini ingin berdakwah.
bukan apa, bukti syukur dan sayang ummat.

Ada orang..
sayang dakwah tapi masih cintakan jahiliyyah
bukan apa, kene tadarruj
tapi mujur amal dakwi masih meneguhkan dia disini.

Ada orang..
sedap memberi ceramah
liqa’nya menarik dan menolak
bukan apa, banyak ilmu ditimba dan luas pengalaman di medan
tapi sayang, ghurur dan ujub menguasai diri,
takut-takut nanti tergelincir di tengah jalan.
Ada orang..
di mana dauroh di situ mukanya
di mana mukhayyam di situl dia
di mana mabit disitu tidurnya
kemana sahaja pasti ada dia
tidak perlukan dia pun masih ada dia
bukan apa, sayang sangat pada tarbiyyah
tapi sayang di medan longlai dan lesu
ke sana kemari hanya kerana suka
juga kerana semangat berpersatuan.

Ada orang..
dulu ligat
kereta hijau di belasah sekuat mungkin
bilik-bilik kosong digegarkan dengan liqo’
surau-surau menjadi saksi pertemuan kasih
tapi sayang
segalanya hanya sejarah
tapi mengapa?

Ada orang..

Ada orang..

Ada orang..

Jangan lupa kita juga orang..

Jangan lupa hidayah bukan milik orang..

Tentunya Allahlah yang memilih orang..

Adakah kita layak?

Untuk dipilih dan terus dipilih.

Satu langkah ke arah mungkar, akan ditambah beberapa langkah lagi.

Bila berpaling ke belakang sudah jauh berjalan rupanya.

Tapi tika dan saat itu, takut sudah letih berjalan untuk berpatah balik.

Jadi AWASI syaiton sekeliling!

Gigit kuat-kuat hidayah ini..
وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آتَيْنَاهُ آيَاتِنَا فَانسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ
Dan bacakanlah kepada mereka (wahai Muhammad), khabar berita seorang yang kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat (Kitab) Kami, kemudian dia menjadikan dirinya terkeluar dari mematuhinya, lalu dia diikuti oleh Syaitan (dengan godaannya), maka menjadilah dari orang-orang yang sesat.

(7:175)

Andai kau buka pakaian tarbiyyah ini

Syaiton menerkam memeluk kau erat!

Siapa rugi?
إِلَّا تَنفِرُوا يُعَذِّبْكُمْ عَذَابًا أَلِيمًا وَيَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ وَلَا تَضُرُّوهُ شَيْئًا ۗ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ
Jika kamu tidak pergi beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah membela agamaNya), Allah akan menyeksa kamu dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya dan Dia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain dan kamu tidak akan dapat mendatangkan bahaya sedikitpun kepadaNya dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

(9:39)

Tak pa
pergilah jauh-jauh
seandainya hidup dunia itu ko pilih
pastinya dakwah ini ada penggantinya.

Jika bukan kita

Orang lain..

Coretan ; Almuhandisi

Wednesday, May 6, 2009

Sayang Yang Sangat Dan Sangat

Assalamualaikum warahmatullah

Sahabat. Perkataan yang mudah disebut, tapi amat besar maknanya. Sahabat. Meruntun jiwa saya merindui mereka ketika ini. Sejak di tahun 2 lagi, bila mana saya mula merasai betapa manis, indahnya ukhuwwah kerana Allah, terbayang2 di fikiran bagaimanakah keadaannya bila kami akan berpisah di akhir tahun 5 nanti. Tapi waktu itu just biarkan perasaan tu berlalu. Lambat lagi, pujuk hati saya.

Dan kini, semuanya dah tiba. Baru seminggu saya di rumah, rindu seperti bertahun tak jumpa. Kekadang rasa lawak jgk. Emotional rupanya saya. Jiwang pun ada. Tapi inilah saya. It’s ok to be fragile for thing like this.


Sabda baginda Rasulullah saw: “Tiga perkara sesiapa yang ada padanya maka dia mendapati kemanisan iman. (pertama) Hendaklah Allah dan rasulNya lebih dicintai mengatasi selain keduanya. (kedua) Hendaklah dia mencintai seseorang, tidak dia cintainya kecuali kerana Allah. (ketiga) Hendaklah dia benci untuk kembali kepada kekufuran sepertimana dia benci untuk dicampakkan ke dalam neraka” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Yup my beloved friends, saya sayangkan kalian semua kerana Allah swt. Terlalu banyak kita lalui bersama.. Mungkin kita agak weird di kalangan yang lain. Cara, imej dan perwatakan..tapi inilah kita. Dan kita bahagia dengan diri kita seadanya

Segala puji kepada Allah, memilih saya untuk dikurniakan sahabat2 luar biasa seperti mereka. Mereka hadir di saat saya mencari diri. Mereka membuatkan saya ingin mengenali Allah dan Rasulullah dengan jalan yang sebenarnya. Apa yang lebih manis dari persahabatan yang berlandaskan tujuan ini?

Waktu perlukan peringatan, just perlu taip “ Bagi aku tazkirah”, nasihat dan kata2 semangat akan mengiringi selepas itu. Subhanallah, betapa indahnya persahabatan kita!

Maafkan saya sahabat, jika kelemahan diri ini menyusahkan kalian, pernah menyebabkan kalian berjauh hati. Sesungguhnya tak terlintas walau sebezar zarah di hati untuk melukakan hati kalian. Sedih kalian, sedih jugalah saya. Kalo gembira kalian, tumpang sekakilah saya tersenyum!

Allah menyebut dalam al-Quran: (maksudnya) “Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, tidaklah engkau dapat menyatu-padukan di antara jantung hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan antara mereka. Sesungguhnya Dia Maha Berkuasa, lagi Maha Bijaksana” (Surah al-Anfal: 63).

Sememangnya ikatan hati yang terjalin antara kita tak ternilai harganya. Kalo persahabatan ini ada tanda harga, for sure saya takkan mampu membelinya sampai bila2. Moga kita jumpa lagi.. supaya kita boleh lagi duduk bersama, ketawa dan bermesra..menganyam impian untuk melihat firman Allah dan sunnah RasulNya tertegak di bumi ini. Dan yang pastinya ia bukan angan2 kosong..Orang Islam Mesti Kuat!!!!

Friday, April 24, 2009

Lima Tahun Yang...


“Sesungguhnya jika (kamu) bersyukur pasti kami akan menambah (nikmat) kepadamu. Dan jika kamu mengingkari (nikmat-KU) maka sesungguhnya azab-KU akan sangat pedih".
Surah Ibrahim, ayat 7

Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah, setinggi2 kesyukuran saya panjatkan kepada Allah, Tuhan sekalian alam di atas segala nikmat yg telah dikurniakan kepada saya. Ketika nama saya disebut Prof Aziz Baba tengah hari tadi di DK2, tiada apa yg mampu sy rasa selain kesyukuran yang tak putus2 untuk Allah. Sungguh Dia Maha Penyayang..


Sewaktu struggle dlm study week beberapa minggu lepas, saya terbayang2 bagaimana rasanya kalo dah habis exam. Kemudian terbayang2 pula bagaimana pula rasanya setelah dapat result, lebih spesifik, setelah nama saya disebut di DK2 pd 23 April. Bila semua yg sy bayang2kan dah tiba,’ Ooo..beginilah rasanya..” Payahlah pulak nak describe. Yang dah melalui akan tahu, yang belum sampai masanya, insyaAllah akan tiba juga waktu dan ketikanya. Jika panjang umur…

Exam..what can I say.. ‘TRAUMA’ yg saya alami terutamanya ketika short case & long case sgt mengesan di hati saya. Waktu tu rasa sangat lemah. Tapi alhamdulillah, seperti berbisik di telinga- “ Yakin dengan Allah, yakin sungguh2 dengan Allah. Rayu, menangis pada Allah dengan penuh tawadhuk dan pengharapan. Allah Maha Penyayang.. siapa lagi yg Maha Tahu sedih, pilu hati kita selain Allah swt? Dan sungguh, Allah itu Maha Berkuasa atas setiap sesuatu.

Tiga hari lepas, saya dan umi sempat ke rumah Mak Ngah. Terkejut dia bila dapat tahu yg sudah lima tahun di medical school. “ Bakpo cepat sangat habis kak Ja?” CEPAT?? Dalam hati saya- “InsyaAllah da habis,”

Bila dipikirkan balik, macam baru saja saya beratur di dewan nurani utk mendaftar sbg pelajar perubatan thn 1 di USMKK. Tup tup, beberapa hari lagi sy akan meninggalkan USMKK. Memang tak saya nafikan, cepat sangat masa berlalu. Yang pasti, terlalu banyak, sangat2 banyak hidup saya berubah di sini. Hidup di sini banyak mengajar saya erti persahabatan, kesabaran dan betapa pentingnya keyakinan yang kuat pada Allah. Hijrah saya juga bertitik tolak di sini..Alhamdulillah

Palpitation sy bila adik2 dan sahabat2 memanggil saya ’Dr Ja’. Yup, memang susah nak mencapai that title, tapi pengisian kepada title itu berkali ganda susahnya. Hidup yang lebih mencabar menanti saya. Tetapi saya yakin, jika mulakan langkah dengan niat yang 100% keranaNya, segalanya akan jadi mudah. Semua kepayahan yg bakal dialami, jika dipandang sebagai simbol kasih sayang Allah, segalanya akan jadi indah dan mudah. InsyaAllah...

Kepada sahabat2 yg masih tidak dibenarkan Allah utk lulus, bersabarlah. Yakinlah bahawa Allah Maha Teliti dlm perencanaanNya. Utk adik2 yg sangat saya sayangi dan hormati, selamat berjuang!! Doa saya sentiasa bersama kalian. Ramai yg pelik bila pilihan hospital utk housemenship saya langsung tiada yang di Kelantan. Bukan tak suka kelantan, tapi sy harus keluar. Ada kenangan yg harus saya detach dan tinggalkan..InsyaAllah. Orang Islam Mesti KUAT!!!

Sunday, April 19, 2009

Menangislah..


Detik waktu bersama kelahiran seorang bayi dihiasi tangisan. Nyaring berkumandang, menyaring segala suara yang menyapa telinga si ibu. Lonjak hatinya memuncak gembira penawar sakit dan lesu. Lalu bermulalah sebuah kehidupan yang mewarnai bumi berpenakan hati, berdakwatkan air mata.

Air mata adakalanya penyubur hati, penawar duka. Adakalanya buih kekecewaan yang menyempit perasaan, menyesak kehidupan. Air mata seorang manusia hanyalah umpama air kotor diperlimpahan. Namun setitis air mata kerana takutkan ALLAH persis permata indahnya yang bemergemerlapan.

Penghuni Syurga ialah mereka yang banyak dukacitanya di dunia. Tidak berkumpul dua perkara dalam satu masa. Barangsiapa gembira di dunia akan berdukacita di akhirat. Barangsiapa yang banyak dukacitanya di dunia akan gembira di akhirat.

Pencinta dunia menangis kerana dunia yang hilang,
Perindu akhirat menangis kerana dunia yang datang,
Alangkah sempitnya kuburku, keluh seorang Abid,
Alangkah sedikitnya hartaku, kesal si hartawan.

Dari mata yang mengintai setiap kemewahan yang mulus penuh rakus, mengalirlah air kecewa kegagalan. Dari mata yang redup merenung Hari Akhirat yang dirasakan dekat, mengalirkan air mata insaf mengharap kemenangan.

"Penghuni Syurga itulah orang-orang yang menang."(Al Hasyr: 20)

Tangis adalah basahan hidup, justeru: Hidup dimulakan dengan tangis, dicelahi oleh tangis dan diakhiri dengan tangis. Manusia sentiasa dalam dua tangisan. Sama ada yang membawa untung atau merugikan.

Sabda Rasulullah s.a.w. : "Ada dua titisan yang ALLAH cintai, pertama titisan darah para Syuhada dan titisan air mata yang jatuh kerana takutkan ALLAH."

Oleh itu berhati-hatilah dalam tangisan, kerana ada tangisan yang akan mengakibatkan diri menangis lebih lama dan ada tangisan yang membawa bahagia untuk selama-lamanya. Seorang pendosa yang menangis kerana dosa adalah lebih baik daripada Abid yang berangan-angan tentang Syurga mana kelak ia akan bertakhta.

Ketawa yang berlebihan tanda lalai dan kejahilan. Ketawa seorang ulamak dunia hilang ilmu, hilang wibawanya. Ketawa seorang jahil, semakin keras hati dan perasaannya.

Nabi saw bersabda : "Jika kamu tahu apa yang aku tahu nescaya kamu banyak menangis dan sedikit ketawa."

Seorang Hukama pernah bersyair : "Aku hairan dan pelik, melihat orang ketawa kerana perkara-perkara yang akan menyusahkan, lebih banyak daripada perkara yang menyenangkan."

Salafussoleh menangis walaupun banyak beramal, takut-takut tidak diterima ibadatnya, ita ketawa walaupun sedar diri kosong daripada amalan.

Lupakah kita Nabi pernah bersabda : "Siapa yang berbuat dosa dalam ketawa, akan dicampakkan ke neraka dalam keadaan menangis."

Kita gembira jika apa yang kita idamkan tercapai. Kita menangis kalau yang kita cita-citakan terabai. Nikmat disambut ria, kedukaan menjemput duka. Namun, Allah SWT telah berfirman : "Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, pada hal ianya amat buruk bagimu. ALLAH Mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui." (Al Baqarah : 216)

Sabda Nabi saw, "Neraka dipagari nikmat, syurga dipagari bala."

Menangislah wahai diri, agar senyumanmu banyak di kemudian hari. Kerana engkau belum tahu, nasibmu dipuak kanan atau dipuak kiri. Di sana, lembaran sejarahmu dibuka satu persatu, menyemarakkan rasa malu berabad-abad lamanya bergantung kepada syafaat Rasulullah yang dikasihi Tuhan. Kenangilah, sungai-sungai yang mengalir itu banjiran air mata Nabi Adam yang menangis bertaubat, maka suburlah dan sejahteralah bumi kerana terangkatnya taubat.

Menangislah seperti Saidina Umar yang selalu memukul dirinya dengan berkata :
"Kalau semua masuk ke dalam syurga kecuali seorang, aku takut akulah orang itu."

Menangislah sebagaimana Ummu Sulaim apabila ditanya :
"Kenapa engkau menangis?"
"Aku tidak mempunyai anak lagi untuk dihantar berperang," jawabnya.

Menangislah sebagaimana Ghazwan yang tidak sengaja terpandang wanita rupawan. Diharamkan matanya dari memandang ke langit seumur hidup, lalu berkata: "Sesungguhnya engkau mencari kesusahan dengan pandangan itu."

Ibnu Mas'ud r.a. berkata : "Seorang yang mengerti al Quran dikenali waktu malam ketika orang lain tidur, dan waktu siangnya ketika orang lain tidak berpuasa, sedihnya ketika orang lain sedang gembira dan tangisnya di waktu orang lain tertawa. Diamnya di waktu orang lain berbicara, khusuknya di waktu orang lain berbangga, seharusnya orang yang mengerti al Quran itu tenang, lunak dan tidak boleh menjadi seorang yang keras, kejam, lalai, bersuara keras dan marah".

Tanyailah orang-orang soleh mengapa dia tidak berhibur : "Bagaimana hendak bergembira sedangkan mati itu di belakang kami, kubur di hadapan kami, kiamat itu janjian kami, neraka itu memburu kami dan perhentian kami ialah ALLAH."

Menangislah kita di sini, sebelum kita menangis di sana!!!.............

info daripada: http://opalotus99.blogspot.com/

Wednesday, April 1, 2009

Why She Won't Wear Hijab!


Why She Won't Wear Hijab!
A Discussion by A.Q. Alidost

A convesation for Muslim sisters:

"I'm so tired."

"Tired of what?"

"Of all these people judging me."

"Who judged you?"
"Like that woman, every time I sit with her, she tells me to wear hijab."

"Oh, hijab and music! The mother of all topics!"

"Yeah! I listen to music without hijab…haha!"

"Maybe she was just giving you advice."

"I don't need her advice. I know my religion. Can`t she mind her own business?"

"Maybe you misunderstood. She was just being nice."

"Keeping out of my business, that would be nice..."

"But it's her duty to encourage you do to good."

"Trust me. That was no encouragement. And what do you mean `good` ?"

"Well, wearing hijab, that would be a good thing to do."

"Says who?"

"It's in the Qur'an, isn't it?"

"Yes. She did quote me something."

"She said Surah Nur, and other places of the Qur'an."
"Yes, but it's not a big sin anyway. Helping people and praying is more important."

"True. But big things start with small things."

"That's a good point, but what you wear is not important. What's important is to have a good healthy heart."

"What you wear is not important?"

"That's what I said."

"Then why do you spend an hour every morning fixing up?"

"What do you mean?"

"You spend money on cosmetics, not to mention all the time you spend on fixing your hair and low-carb dieting."
"So?"

"So, your appearance IS important."
"No. I said wearing hijab is not an important thing in religion."

"If it's not an important thing in religion, why is it mentioned in the Holy Qur'an?"
"You know I can't follow all that's in Qur'an."

"You mean God tells you something to do, you disobey and then it's OK?"

"Yes. God is forgiving."

"God is forgiving to those who repent and do not repeat their mistakes."

"Says who?"

"Says the same book that tells you to cover."

"But I don't like hijab, it limits my freedom."

"But the lotions, lipsticks, mascara and other cosmetics set you free?!
What`s your definition of freedom anyway?"

"Freedom is in doing whatever you like to do."

"No. Freedom is in doing the right thing, not in doing whatever we wish to do."

"Look! I've seen so many people who don't wear hijab and are nice people, and so many who wearhijab and are bad people."

"So what? There are people who are nice to you but are alcoholic. Should we all be alcoholics? You made a stupid point."
"I don't want to be an extremist or a fanatic. I'm OK the way I am without hijab."

"Then you are a secular fanatic. An extremist in disobeying God."
"You don't get it, if I wear hijab, who would marry me?!"

"So all these people with hijab never get married?!"
"Okay! What if I get married and my husband doesn't like it? And wants me to remove it?"

"What if your husband wants you to go out with him on a bank robbery?!"
"That's irrelevant, bank robbery is a crime."

"Disobeying your Creator is not a crime?"

"But then who would hire me?"

"A company that respects people for who they are."
"Not after 9-11"

"Yes. After 9-11. Don't you know about Hanan who just got into med school?
And the other one, what was her name, the girl who always wore
a white hijab…ummm…"

"Yasmeen?"

"Yes. Yasmeen. She just finished her MBA and is now interning for GE."
"Why do you reduce religion to a piece of cloth anyway?"

"Why do you reduce womanhood to high heals and lipstick colors?"
"You didn't answer my question."

"In fact, I did. Hijab is not just a piece of cloth. It is obeying God in a difficult environment. It is courage, faith in action, and true womanhood.
But your short sleeves, tight pants…"

"That's called `fashion`, you live in a cave orsomething? First of all, hijab was founded by men who wanted to control
women."

"Really? I did not know men could control women by hijab."
"Yes. That's what it is."

"What about the women who fight their husbands to wear hijab? And women in France who are forced to remove their hijab by men? What do you say about that?"
"Well, that's different."

"What difference? The woman who asked you to wear hijab…she was a woman, right?"

"Right, but…"

"But fashions that are designed and promoted by male-dominated corporations, set
you free? Men have no control on exposing women and using them as a commodity?! Give me a break!"

"Wait, let me finish, I was saying…"

"Saying what? You think that men control women by hijab?"

"Yes."

"Specifically how?"
"By telling women how and what to wear, dummy!"

"Doesn't TV, magazines and movies tell you what to wear, and how to be `attractive'?"

"Of course, it's fashion."

"Isn't that control? Pressuring you to wear what they want you to wear?"


[Silence]

"Not just controlling you, but also controlling the market."

"What do you mean?"

"I mean, you are told to look skinny and anorexic like that woman on the cover
of the magazine, by men who design those magazines and sell those products."

"I don't get it. What does hijab have to do with products."

"It has everything to do with that. Don't you see? Hijab is a threat to consumerism,
women who spend billions of dollars to look skinny and live by standards of fashion designed by men…and then here is Islam, saying trash all that nonsense and focus on your soul, not on
your looks, and do not worry what men think of your looks."

"Like I don't have to buy hijab? Isn't hijab a product?"

"Yes, it is. It is a product that sets you free from male-dominated consumerism."
"Stop lecturing me! I WILL NOT WEAR HIJAB!


It is awkward, outdated, and totally not suitable for this society ... Moreover, I am only 20 and too young to wear hijab!"

"Fine. Say that to your Lord, when you face Him on Judgment Day."


"Fine."
"Fine."

[Silence]

"Shut up and I don't want to
hear more about hijab niqab schmijab Punjab!"

[Silence]

She stared at the mirror,
tired of arguing with herself all this time.

Successful enough, she managed to shut the voices in her head, with her own opinions triumphant
in victory on the matter, and a final modern decision accepted by the society - but rejected by the Faith:

"Yes!" - to curls on the hair - "No!" - to hijab!


"And he(/she) is indeed a failure who corrupts it [the soul]!"

[Holy Quran 91:10]

Subhana'Allah!!!

"Nay! You
prefer the life of this world; While the hereafter is better and
more lasting."

[Holy Quran:
87:16-17]

"You are the best community (Ummah) raised up for (the benefit of) humanity; enjoining what is right and forbidding what is wrong and believing in Allah."


[Holy Quran: 3:110]

Sunday, March 8, 2009

Remembering The Beloved


InsyaAllah mari kita sama2 luangkan masa setiap pengisian yg telah disediakan. Moga Allah memberkati setiap saat yang kita luangkan..And here is the rest of it.

Monday, February 16, 2009

Surat Seorang Ibu

videoAnd here is the rest of it.

Monday, February 9, 2009

Bunga Yang Indah


Apabila si gadis dipuji dengan kata-kata, "Awak ni cantiklah", maka akan menguntumlah sekuntum senyuman dibibirnya dan berbungalah hatinya. Tersipu-sipulah ia. Ah... siapa yang tidak seronok bila dikatakan cantik dan lawa? Begitulah resam manusia, seronok bila dipuji kecewa bila dikeji.

Tetapi lain halnya bagi si mukmin yang merasa dirinya miskin dengan Tuhannya. Terasa kerdil tatkala berhadapan dengan pujian dan sanjungan manusia. Wanita yang cantik selalu ditimpa 'perasan' kerana sedar dirinya punya kelebihan. Kata orang, wanita cantik banyak mahunya. Diri rasa bangga, seisi dunia mahu digenggamnya. Kalau ia seorang gadis dirinya sanggup menjadi tukaran dengan wang yang beribu. Ada pula yang rela menjadi andartu. Hidup liar bak merpati, senang didekat dan ditangkap lari.

Jika ia seorang isteri yang sedar dan bangga dengan kecantikkannya maka suamilah yang menjadi mangsa. Si suami selalu melutut dan kalah dengan kehendak dan karenahnya. Lebih malang jika si suami pula suka akan kecantikan isterinya. Ia menyayangi isteri atas dasar kecantikannya. Jadilah suami laksana lembu yang dicucuk hidungnya. Ke mana diarah di situlah perginya, alangkah dayusnya dia. Si isteri yang cantik rupawan akan merajuk dan meragam seandai kemahuannya tidak tercapai, mengugut, merajuk hendak balik kampung atau minta cerai.

Alangkah indahnya jika si isteri tadi, kecantikannya digunakan untuk meniup semangat jihad ke lubuk hati mujahidin. Ketahuilah, keutamaan dan nilai diri seorang wanita sama ada cantik atau tidak adalah pada akhlaknya. Kalau ia seorang isteri, ketaatannya pada suami adalah akhlak yang indah. Wanita yang cantik tetapi tidak berbudi pekerti tinggi, lebih-lebih lagi isteri yang cantik yang derhaka pada suami adalah ibarat bunga raya. Cantik warnanya harumnya tiada. Sebaliknya wanita yang tidak cantik tetapi berakhlak mulia, taat suaminya, sentiasa mencari keredhaanNya, ibarat bunga cempaka. Tiada rupa tetapi harumnya memikat jiwa. Antara bunga raya dan bunga cempaka pastilah cempaka diminati orang. Kasihan si bunga raya, tidak dijual atau dipakai orang. Ibarat gadis murahan yang mempertontonkan kecantikan. Konon nanti ada yang berkenan tetapi tidak sedar diri jadi mainan. Wanita yang kurang cantik pula jika tidak berakhlak akan meyakitkan hati dan mata. Ibarat bunga yang tidak cantik tidak pula harum dan wangi. Maka tiadalah apa-apa tarikan dan keindahan padanya.

Usah bangga dan usah pula risau akan paras rupa untuk merebut kasih sayang manusia. Tetapi marilah berlumba-lumba untuk menjadi wanita yang bertaqwa dan berakhlak mulia. Nescaya disayangi Allah serta makhluk-makhlukNya. Seharusnya diri yang dikurniakan Allah dengan nikmat kecantikan sentiasa resah jiwanya. Bukan kerana takut luput kurniaan itu dari dirinya. Bukan jua kerana ada yang iri hati dan mahu menganiayai atau menandingi kejelitaannya. Resah adalah kerana menghitung-hitung pahala-pahala yang tinggal akibat pujian dan sanjungan manusia yang bakal menjerumuskan dirinya ke jurang neraka.

Mengira-ngira bagaimana untuk meruntuhkan gunung mazmumah akibat dari kecantikan diri yang dijulang bagaikan mahkota. Apa lagi jika kecantikan itu hidangan setiap insan, cantik indah tetapi hina terdedah. Menjadi mainan nafsu dan syaitan. Bersyukur dengan segala nikmat Tuhan. Baik buruk,cantik hodoh itu adalah pemberiNya. Yang berwajah cantik atau hodoh sama-sama perlukan persediaan. Akan tiba saatnya jua di mana yang berwajah cantik indah dikerumuni oleh cacing dan ditimbusi tanah di liang lahad yang gelap lagi sunyi. Tatkala itu bersandinglah manusia dengan kematian. Apakah baru di kala itu mahu diucapkan nikmat iman dan Islam itulah sebesar-besar pemberian Tuhan? Baru sanggup berjuang, berkorban apa saja demi mendapatkannya? Sebelum segala-galanya terlewat sama-samalah kita daki anak-anak tangga menuju ke puncak taubat.

Asal manusia dari setitis mani yang hina. Sehina itulah pula dirimu wahai wanita. Kenangilah nasib diri di hari penghisaban. Segala pinjaman Tuhan itu, untuk apa digunakan. Lunakkan hati, tenangkan perasaan. Lihatlah ke seluruh penjuru alam. Di mana saja mata menjurus di sana ada tanda keagungan Tuhan. Dongakkan kepala ke langit biru, tundukkan wajah ke bumi yang hijau. Saksikanlah kilauan mentari, percikan cahaya bulan dan bintang. Langit yang dijadikanNya tidak bertiang, gunung-ganang tidak berpancang. Usah terlena dibuai keindahan, sesungguhnya pada segalanya itu terkandung pengajaran:

"Dan apa sahaja nikmat yang ada padamu dari Allahlah datangnya, dan bila kamu ditimpa kemudaratan maka hanya padaNyalah kamu meminta pertolongan." An-Nahl:53.....

Sumber : www.iLuvislam.com

Wednesday, February 4, 2009

Majlis Ilmu Minggu Ini


InsyaAllah, program2 di atas akan mengisi kamus USMKK this weekend. Bagi yg berkesempatan, boleh luangkan masa untuk hadir ya. Tentang forum nikah awal, sy tertanya2 jgk, umur mcm saya still consider awal ke? Tambah lagi tiada kemungkinan utk sy kahwin dalm masa terdekat ni..hehe..Tapi insyaAllah, untuk pengisian ilmu.. And here is the rest of it.

Monday, February 2, 2009

Jom Bekerja!!


Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah..dengan izin Allah swt, saya baru saja pulang dari menyertai program kebajikan di Bagan Hailam, Pelabuhan Klang. Ini program terakhir mungkin untuk saya bersama dgn sahabat2 yg sangat saya sayangi. Sangat special program kali ini. Semestinya, setiap program yg sy sertai ada keistimewaannya tersendiri. Begitu juga dengan kali ini..

Bila difikirkan diri saya yang sebelum mengenali program2 kemanusiaan sebegini, sangat berbeza sekali. Study, family dan diri….hanya itu yg jadi keutamaan saya saban hari. Apa yg berlaku sekeliling saya kurang peka, kurang ambil kisah.

Segala-galanya berubah apabila saya dan sahabat2 yg lain ke Aceh untuk program elektif di akhir tahun 2. Berkenalan dengan sahabat2 dari Unsyiah, menyelami azam, matlamat dan usaha mereka terhadap kebaikan ummah, menjadikan kami tertanya2, apakah yang telah dilakukan kepada ummah?? Jika mereka yang serba kekurangan masih begitu tekad untuk menyumbang sesuatu untuk Islam, kenapa saya yang serba cukup ini masih tak sedar? Kedekut untuk menyumbang masa walau untuk berfikir sekalipun untuk memajukan ummah, apatah lagi ,menyumbangkan tenaga. Malu sebenarnya pada diri.


Alhamdulillah, Allah memilih kami untuk bekerja. Bertitik tolak dari itu, saya mula mengenal program2 kebajikan. Mula mencari ruang2 yang boleh untuk keringat dan tenaga ini dicurahkan sambil mengharap redha Allah. Bersyukur tak terhingga saya kepada Allah swt kerana dikurniakan sahabat2 yg juga sangat tinggi azamnya untuk menyumbang. Semakin mudah, ringan dirasakan beban di bahu dengan kehadiran mereka yang pastinya lebih hebat dari saya dalam segala segi.

Tiga tahun yg berbaki, empat kali sy terlibat dalam program2 sebegini; 2 di perkampungan orang asli, 2 di pelabuhan klang. Semestinya, jalan yang kami lalui bukan mudah. Tapi sy yakin dengan kata2 prof zabidi sebelum ke Aceh – “ Ikhlaskan niat segalanya kerana Allah swt, nescaya pertolongan Allah akan datang dari arah yang tak disangka2” Dan itulah yang selalu berlaku. Dan apabila ia berlaku, kami sentiasa mengingatkan sesama diri, agar rasa syukur tak putus2 lahir dari hati kami. Agar kami sentiasa yakin yang segalanya tak mungkin terjadi tanpa izin dan pertolongan Allah. Subhanallah..betapa indahnya ukhuwwah fillah!

Rasa sedih sebenarnya saya bila terfikirkan yang saya akan meninggalkan USMKK tak lama lagi, insyaAllah.. Untuk program kali ini, walaupun hanya 2 bulan sebelum Pro, hati saya meronta2 untuk pergi. Bukan saya tak risau akan study, tapi saya perlukan kekuatan, bekalan buat hati yang agak goyah kebelakangan ini. Dan alhamdulillah, banyak bekalan yg saya bawa pulang. Bekalan yang membuatkan saya lebih bersyukur dengan nikmat Iman dan Islam yg sangat berharga! Dan saya pasti merindui senaman Demi Matahari (hanya yang melalui akan tahu! =p )

Untuk adik2 yang saya sayangi, teruskan usaha kalian! Jangan pandang belakang lagi.. Masa yang ada, menyumbang semaksimum dan seikhlas mungkin. Cara kita mungkin berbeza, tapi insyaAllah matlamat kita tetap sama. “ Perjuangan ini pahit, tapi buahnya manis” Itu pesan seorang sahabat. InsyaAllah kita semua akan dapat menuai hasilnya di akhirat kelak. Dianugerahkan bukan oleh Sultan, Canselor atau Perdana Menteri, tetapi oleh Yang Maha Berkuasa ke atas langit dan bumi. Betapa agungnya anugerah itu!!! Jom bekerja!!

Sunday, February 1, 2009

Ketika Kita Ingin Dilihat

Penyusun: Ummu Aiman
Muraja’ah: Ustadz Aris Munandar

Masya Allah, anti sudah hafal 5 juz ???
Hmmm…

Secara fitrah manusia, pastilah senang jika dirinya dipuji. Saat pujian datang -apalagi dari seseorang yang istimewa dalam pandangannya- tentulah hati akan bahagia jadinya. Berbunga-bunga, bangga, senang. Itu manusiawi. Namun hati-hatilah duhai saudariku, jangan sampai riya’ menghiasi amal ibadah kita karena di setiap amal ibadah yang kita lakukan dituntut keikhlasan.

Niat yang ikhlas amatlah diperlukan dalam setiap amal ibadah karena ikhlas adalah salah satu syarat diterimanya suatu amal di sisi Allah. Sebuah niat dapat mengubah amalan kecil menjadi bernilai besar di sisi Allah dan sebaliknya, niatpun mampu mengubah amalan besar menjadi tidak bernilai sama sekali.

Kali ini, kita tidak hendak membahas tentang ikhlas melainkan salah satu lawan dari ikhlas, yaitu riya’.

Hudzaifah Ibnu Yaman pernah berkata:

“Orang-orang bertanya pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang hal-hal yang baik sedangkan aku bertanya kepada beliau tentang hal-hal jelek agar aku terhindar dari kejelekan tersebut.” (HR Bukhari dan Muslim)

Maka saudariku muslimah, marilah kita mempelajari tentang riya’ agar kita terhindar dari kejelekannya.

Mari Kita Berbicara tentang Riya’

Secara bahasa, riya’ berasal dari kata ru’yah (الرّؤية), maknanya penglihatan. Sehingga menurut bahasa arab hakikat riya’ adalah orang lain melihatnya tidak sesuai dengan hakikat sebenarnya.

Al Hafizh Ibnu Hajar menyatakan, “Riya’ ialah menampakkan ibadah dengan tujuan agar dilihat manusia, lalu mereka memuji pelaku amal tersebut.”

Pernahkah ukhti mendengar tentang sum’ah? Sum’ah berbeda dengan riya’, jika riya’ adalah menginginkan agar amal kita dilihat orang lain, maka sum’ah berarti kita ingin ibadah kita didengar orang lain. Ibnu Hajar menyatakan: “Adapun sum’ah sama dengan riya’. Akan tetapi ia berhubungan dengan indera pendengaran (telinga) sedangkan riya’ berkaitan dengan indera penglihatan (mata).”

Jadi, jika seorang beramal dengan tujuan ingin dilihat, misalnya membaguskan dan memperlama shalat karena ingin dilihat orang lain, maka inilah yang dinamakan riya’. Adapun jika beramal karena ingin didengar orang lain, seperti seseorang memperindah bacaan Al Qur’annya karena ingin disebut qari’, maka ini yang disebut sebagai sum’ah.

Bahaya Riya’

Ketahuilah wahai saudariku, bahwa riya’ termasuk ke dalam syirik asghar/kecil. Ia dapat mencampuri amal kita kemudian merusaknya.

Amalan yang dikerjakan dengan ikhlas akan mendatangkan pahala. Lalu bagaimana dengan amalan yang tercampur riya’? Tentu saja akan merusak pahala amalan tersebut. Bisa merusak salah satu bagiannya saja atau bahkan merusak keseluruhan dari pahala amalan tersebut.

Berikut ini beberapa bentuk riya’:

1. Riya’ yang mencampuri amal dari awal hingga akhir, maka amalannya terhapus.

Misalnya seseorang yang hendak mengerjakan shalat lalu datang seseorang yang ia kagumi. Kemudian ia shalat dengan bagus dan khusyu’ karena ingin dilihat orang tersebut. Riya’ tersebut ada dari awal hingga akhir shalatnya dan ia tidak berusaha untuk menghilangkannya, maka amalannya terhapus.
2. Riya’ yang muncul tiba-tiba di tengah-tengah amal dan dia berusaha untuk menghilangkannya sehingga riya’ tersebut hilang, maka riya’ ini tidak mempengaruhi pahala amalannya. Misalnya seseorang yang shalat kemudian muncul riya’ di tengah-tengah shalatnya dan ia berusaha untuk menghilangkannya sehingga riya’ tersebut hilang, maka riya’ tersebut tidak mempengaruhi ataupun merusak pahala shalat tersebut.
3. Riya’ muncul tiba-tiba di tengah-tengah namun dibiarkan terus berlanjut, maka ini adalah syirik asghar dan menghapus amalannya. Namun dalam kondisi ini ulama berselisih pendapat tentang amalan mana yang terhapus, misalnya riya’ dalam shalat. Apakah rakaat yang tercampuri riya’ saja yang terhapus ataukah keseluruhan shalatnya?

Pendapat pertama menyatakan bahwa yang terhapus hanyalah pada amalan yang terkait. Pendapat kedua, yaitu perlu dirinci:

1. Kalau amalannya merupakan satu rangkaian dan tidak mungkin dipisahkan satu dengan yang lain, misalnya shalat dhuhur empat rakaat, maka terhapus rangkaian amal tersebut.
2. Kalau amalannya bukan merupakan satu rangkaian, maka amal yang terhapus pahalanya adalah sebatas yang tercampuri saja. Misalnya seseorang yang bersedekah kepada sepuluh orang anak yatim. Saat bersedekah pada anak kesatu sampai yang kelima ia ikhlas. Akan tetapi riya’ muncul saat ia bersedekah pada anak ke-enam, maka pahala yang terhapus adalah sedekah pada anak ke-enam. Contoh yang serupa adalah puasa.

Riya’ itu Samar

Pada asalnya, manusia memiliki kecenderungan ingin dipuji dan takut dicela. Hal ini menyebabkan riya’ menjadi sangat samar dan tersembunyi. Terkadang, seorang merasa telah beramal ikhlas karena Allah, namun ternyata secara tak sadar ia telah terjerumus kedalam penyakit riya’.

Saudariku, pernahkah engkau mendengar langkah laki seekor semut? Suara langkahnya begitu samar bahkan tidak dapat kita dengar. Seperti inilah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menggambarkan kesamaran riya’. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Kesyirikan itu lebih samar dari langkah kaki semut.” Lalu Abu Bakar bertanya, “Wahai Rasulullah, bukankah kesyirikan itu ialah menyembah selain Allah atau berdoa kepada selain Allah disamping berdoa kepada selain Allah?” maka beliau bersabda.”Bagaimana engkau ini. Kesyirikan pada kalian lebih samar dari langkah kaki semut.” (HR Abu Ya’la Al Maushili dalam Musnad-nya, tahqiq Irsya Al Haq Al Atsari, cetakan pertama, tahun 1408 H, Muassasah Ulum Al Qur’an, Beirut, hlm 1/61-62. dishahihkan Al Albani dalam Shahih Al Targhib, 1/91)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengkhawatirkan bahaya riya’ atas umat Islam melebihi kekhawatiran beliau terhadap bahaya Dajjal. Disebutkan dalam sabda beliau: “Maukah kalian aku beritahu sesuatu yang lebih aku takutkan menimpa kalian daripada Dajjal.” Kami menyatakan, “Tentu!” beliau bersabda “Syirik khafi (syirik yang tersembunyi). Yaitu seseorang mengerjakan shalat, lalu ia baguskan shalatnya karena ia melihat ad seseorang yang memandangnya.”

Hal ini tidak akan terjadi, kecuali karena faktor pendukung yang kuat. Yaitu karena setiap manusia memiliki kecenderungan ingin mendapatkan pujian, kepemimpinan dan kedudukan tinggi di hadapan orang lain.

Bentuk Riya’

Wahai ukhti muslimah, didalam mencapai tujuannya, para mura’i (orang yang riya’) menggunakan banyak jalan, diantaranya sebagai berikut:

1. Dengan tampilan fisik, yaitu seperti menampilkan fisik yang lemah lagi pucat dan suara yang sangat lemah agar dianggap sebagai orang yang sangat takut akhirat atau rajin berpuasa.
2. Dengan penampilan, yaitu seperti membiarkan bekas sujud di dahi dan pakaian yang seadanya agar tampil seperti ahli ibadah. Ketika menjelaskan QS Al Fath, dalam Hasyiah Ash Shawi 4/134 disebutkan, “Yang dimaksud ‘bekas sujud’ bukanlah hitam-hitam di dahi sebagaimana yang dilakukan oleh orang-orang bodoh yang ingin riya’ karena hitam-hitam di dahi merupakan perbuatan khawarij.”
3. Dengan perkataan, yaitu seperti banyak memberikan nasehat, menghafal atsar (riwayat salaf) agar dianggap sebagai orang yang sangat memperhatikan jejak salaf.
4. Dengan amal, yaitu seperti memperlama rukuk dan sujud ketika shalat agar tampak khusyu’ dan lain-lain.

Kiat Mengobati Penyakit Riya’

Wahai saudariku, setiap insan tidak akan pernah lepas dari kesalahan. Sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan adalah yang bertaubat kepada Allah atas kesalahan yang pernah dilakukannya.

Hati manusia cepat berubah. Jika saat ini beribadah dengan ikhlas, bisa jadi beberapa saat kemudian ikhlas tersebut berganti dengan riya’. Pagi ikhlas, mungkin sore sudah tidak. Hari ini ikhlas, mungkin esok tidak. Hanya kepada Allahlah kita memohon agar hati kita diteguhkan dalam agama ini. َ

Selain itu, hendaknya kita berusaha untuk menjaga hati agar terhidar dari penyakit riya’. Saudariku, inilah beberapa kiat yang dapat kita lakukan agar terhindar dari riya’:

1. Memohon dan selalu berlindung kepada Allah agar mengobati penyakit riya’

Riya’ adalah penyakit kronis dan berbahaya. Ia membutuhkan pengobatan dan terapi serta bermujahadah (bersungguh-sungguh) supaya bisa menolak bisikan riya’, sambil tetap meminta pertolongan Allah Ta’ala untuk menolaknya. Karena seorang hamba selalu membutuhkan pertolongan dan bantuan dari Allah. Seorang hamba tidak akan mampu melakukan sesuatu kecuali dengan bantuan dan anugerah Allah. Oleh karena itu, untuk mengobati riya’, seorang selalu membutuhkan pertolongan dan memohon perlindungan kepada-Nya dari penyakit riya’ dan sum’ah. Demikian yang diajarkan Rasulullah dalam sabda beliau:

“Wahai sekalian manusia, peliharalah diri dari kesyirikan karena ia lebih samar dari langkah kaki semut.” Mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana cara kami memelihara diri darinya padahal ia lebih samar dari langkah kaki semut?” beliau menjawab, “Katakanlah:

اللّهُمَّ إِنَّانَعُوْذُبِكَ مِنْ أََنْ نُشْرِكَ بِكَ شَيْئًانَعْلَمُهُ وَنَسْتَغْفِرُكَ لِمَا لاَ نَعْلَمُ

‘Ya Allah, kami berlindung kepada-Mu dari perbuatan syirik yang kami ketahui. Dan kami mohon ampunan kepada-Mu dari apa yang tidak kami ketahui.’” (HR. Ahmad)

2. Mengenal riya’ dan berusaha menghindarinya

Kesamaran riya’ menuntut seseorang yang ingin menghindarinya agar mengetahui dan mengenal dengan baik riya’ dan penyebabnya. Selanjutnya, berusaha menghindarinya. Adakalanya seorang itu terjangkit penyakit riya’ disebabkan ketidaktahuan dan adakalanya karena keteledoran dan kurang hati-hati.

3. Mengingat akibat jelek perbuatan riya’ di dunia dan akhirat

Duhai saudariku di jalan Allah, sifat riya’ tidaklah memberikan manfaat sedikitpun, bahkan memberikan madharat yang banyak di dunia dan akhirat. Riya’ dapat membuat kemurkaan dan kemarahan Allah. Sehingga seseorang yang riya’ akan mendapatkan kerugian di dunia dan akhirat.

4. Menyembunyikan dan merahasiakan ibadah

Salah satu upaya mengekang riya’ adalah dengan menyembunyikan amalan. Hal ini dilakukan oleh para ulama sehingga amalan yang dilakukan tidak tercampuri riya’. Mereka tidak memberikan kesempatan kepada setan untuk mengganggunya. Para ulama menegaskan bahwa menyembunyikan amalan hanya dianjurkan untuk amalan yang bersifat sunnah. Sedangkan amalan yang wajib tetap ditampakkan. Sebagian dari ulama ada yang menampakkan amalan sunnahnya agar dijadikan contoh dan diikuti manusia. Mereka menampakkannya dan tidak menyembunyikannya, dengan syarat merasa aman dari riya’. Hal ini tentu tidak akan bisa kecuali karena kekuatan iman dan keyakinan mereka.

5. Latihan dan mujahadah

Saudariku, ini semua membutuhkan latihan yang terus menerus dan mujahadah (kesungguhan) agar jiwa terbina dan terjaga dari sebab-sebab yang dapat membawa kepada perbuatan riya’ bila tidak, maka kita telah membuka pintu dan kesempatan kepada setan untuk menyebarkan penyakit riya’ ini ke dalam hati kita.

Belajar dari Para Salaf

Duhai muslimah, berikut ini adalah kisah salaf yang menunjukkan betapa mereka menjaga diri dari riya’ dan sum’ah. Mereka tidak menginginkan ketenaran dan popularitas. Justru sebaliknya, mereka ingin agar tidak terkenal. Mereka memelihara keikhlasan, mereka takut jika hati mereka terkena ujub (bangga diri).

Abu Zar’ah yahya bin Abu ‘Amr bercerita: Pernah Adh-Dhahhak bin Qais keluar untuk memohon hujan bersama-sama dengan orang-orang, tapi ternyata hujan tidak turun dan beliau juga tidak melihat awan. Beliau berkata: “Dimana gerangan Yazid bin Al Aswad?” (dalam satu riwayat: tidak seorang pun yang menjawab pertanyaan beliau. Beliau pun bertanya lagi: “Dimana Yazid bin Al Aswad Al Jurasyi? Jika beliau mendengar, saya sangat berharap beliau berdiri.”) “Ini saya”, seru Yazid. “Berdirilah dan tolonglah kami ini di hadapan Allah. Jadilah kamu perantara(*) kami agar Allah menurunkan hujan kepada kami.”, kata Adh-Dhahhak bin Qais. Kemudian Yazid pun berdiri seraya menundukkan kepala sebatas bahu serta menyingsingkan lengan baju beliau kemudian berdoa: “Ya Allah, sesungguhnya hamba-hamba-Mu ini memohon syafaatku kepada-Mu.” Beliau berdoa tiga kali dan seketika itu pula turunlah hujan yang sangat deras sehingga hampir terjadi banjir. Kemudian beliau pun berkata: “Sesungguhnya kejadian ini membuat saya dikenal banyak orang. Bebaskanlah saya dari keadaan seperti ini.” Kemudian hanya berselang satu hari, yaitu Jum’at setelah peristiwa itu beliau pun wafat. (Riwayat Ibnu Sa’ad (7/248) dan Al Fasawi (2/239-pada penggal yang terakhir). Atsar ini shahih).

(*) Dalam keadaan ini, meminta perantara dalam berdo’a diperbolehkan, karena Yazid bin Al Aswad Al Jurasyi yang menjadi perantara masih dalam keadaan hidup, dan beliau adalah seorang yang shaleh. Bedakan dengan keadaan orang-orang yang berdo’a meminta kepada orang yang dianggap shaleh yang sudah meninggal dunia di kubur-kubur mereka! dan ini merupakan Syirik Akbar yang membuat pelakunya kekal di neraka jika belum bertaubat. -ed

Berkata Hammad bin Zaid rahimahullah: “Saya pernah berjalan bersama Ayyub tapi beliau melewati jalan-jalan yang membuat diriku heran dan bertanya-tanya kenapa beliau sampai berbuat seperti ini (berputar-putar melewati beberapa jalan). Ternyata beliau berbuat seperti itu karena beliau tidak mau orang-orang mengenal beliau dan berkata: ‘Ini Ayyub, ini Ayyub! Ayyub datang, Ayyub datang!’” (Riwayat Ibnu Sa’ad dan lainnya).

Hammad berkata lagi: “Ayyub pernah membawa saya melewati jalan yang lebih jauh, maka sayapun berkata: ‘Jalan ini lebih dekat!’ Beliau menjawab: ‘Saya menghindari kumpulan orang-orang di jalan tersebut.’ Dan memang apabila dia memberi salam, akan dijawab oleh mereka dengan jawaban yang lebih baik dari jawaban kepada yang lainnya. Dia berkata: ‘Ya Allah sesungguhnya Engkau mengetahui bahwa aku tidak menginginkannya! Ya Allah sesungguhnya Engkau mengetahui bahwa aku tidak menginginkannya!’” (Riwayat Ibnu Sa’ad (7/248) dan Al Fawasi (2/239-pada penggal yang terakhir). Atsar ini shahih).

Kita berlindung kepada Allah dari penyakit riya’. Semoga Allah menjadikan kita seorang mukhlishah, senantiasa berusaha untuk menjaga niat dari setiap amalan yang kita lakukan. Innamal ‘ilmu ‘indallah. Wa’allahu a’lam.

Maraji’:

1. Terjemah Sittu Duror, Landasan Membangun Jalan Selamat. ‘Abdul Malik Ahmad Ramdhani. Media Hidayah. Cetakan pertama. 2004.
2. Mutiara Faidah Kitab Tauhid Syaikh Muhammad At Tamimi. Abu ‘Isa ‘Abdullah bin Salam. Cetakan pertama. LBIA Al Atsary.
3. Majalah As-Sunnah edisi 05/ VIII/ 1425H/ 2004M.

Monday, January 19, 2009

Panjangkan Doa, Banyakkan Menangis



Assalamualaikum wbt

Pernah tak sahabat2 rasa semakin jauh dengan Allah? Seperti Allah jauh meninggalkan kita.. Terasa sunyi yang teramat jauh di lubuk hati walaupun kita berada di tengah2 hiruk pikuk zaman.. Connection seakan semakin pudar antara kita dengan Allah walaupun lima kali sehari semalam kita menyembah Dia yang Maha Esa. Pernah tak sahabat2 rasa begitu??

Sebelum semakin jauh hati kita menduga itu dan ini, let us take a break! Duduk di tempat paling selesa utk berfikir, dan muhasabah diri sejujur-jujurnya. Sebenarnya, Allah tak pernah jauh dari kita. Kita yang meninggalkan Allah. Pabila senang, kita menelusuri hari2 tanpa peduli sama ada kita berada dlm lingkungan redha Allah atau tidak. Mengatur hidup seolah2 setiap degupan jantung ini totally milik kita. Bila diberi peringatan, insaf sekejap, tapi selalunya tak lama, dek kerana betapa selesanya keadaan diri sekarang.. Aduhai..begitula lekanya hati..

Namun begitu, bila mana kita ditimpa musibah, ujian atau perkara yg tidak menyelesakan diri, mulalah kita mencari di mana Allah. Sikap dan akhlak sebeginilah sebenarnya yang menjadikan manusia hilang pedoman bila diuji, terasa seakan2 terpencil dan menganggap hidup ini sudah tak berguna lagi.. Inikah cirri orang mukmin?

Sahabat2 yang saya sayangi…

"Dan apabila hamba-hambaKu bertanya engkau (Wahai Muhammmad) tentangKu, (maka jawablah) sesungguhnya Aku ini hampir, Aku menjawab seruan sesiapa yang berdo`a kepadaKu apabila dia berdo`a. Maka hendaklah dia menyahut seruan (menunaikan perintahKu) dan beriman kepadaKu mudah-mudah mereka selalu berada di atas petunjuk”
Surah al-Baqarah, ayat 186

Ini bukan kata-kata mana2 mufti, ustaz atau pemimpin negara, ini ada kata2 yang Maha Berkuasa ke atas setiap sesuatu. Kata2 ini juga merupakan janji yg pastinya takkan dilanggar oleh Allah swt.

Benar para sahabat, Allah swt amat sudi mendengar rintihan kita. Bila rasa sedih, tak berdaya dan dizalimi, siapa lagi yg lebih memahami kesedihan dan setiap titis air mata yg gugur melainkan Dia?? Tapi, most of the time, kita lebih utamakan ceritakan masalah pd manusia berbanding dengan Allah. Benar, nasihat dan bimbingan manusia perlu, tapi yang peliknya, mengadu kepada Allah diletakkan entah di nombor berapa jika dibandingkan mengadu pada manusia. Ingatlah, sekecil zarah masalah sekalipun takkan mampu selesai tanpa izin Allah swt.

Tulisan ini saya tujukan untuk diri saya khususnya. Lately, semakin berat rasa bebanan ujian Allah. Tapi saya yakin dengan janji Allah, saya mampu untuk hadapi ujian ini. Saya sukakan diri ini bila ditimpa ujian Allah. Hampir sepanjang masa saya rasai kehadiran Allah. Dan hanya dia Maha Memahami hati saya. Alhamdulillah... Tapi saya risau, bila mana keadaan senang kembali, perasaan indah ini semakin kelam, hanya tinggal sisa2. Saya tak sanggup hidup tanpa kasih sayang Allah! Semoga diri ini dalam ujian Allah bila mana ditakdirkan nafas terakhir menginggalkan tubuh.. kerana waktu itulah saya rasa teramat akrab dengan Allah swt. Ameen...

Menjadi Bidadari Dunia & Akhirat


Pernahkah terlintas dalam hatimu ya ukhti, saudariku muslimah untuk menjadi bidadari di dunia dan diakhirat nanti?.Pernahkah kau membayangkan betapa cantik dan anggunnya ia, menjadi incaran dan simpanan hamba-hamba Allah yang shalih dan bertakwa. Pernahkah engkau mengangankannya? Pernahkah engkau mengimpikannya? Tidakkah hatimu tergerak untuk segera meraihnya? Sesungguhnya bidadari dunia adalah ia para wanita yang shalihah, memurnikan ibadah hanya untuk-Nya semata, hatinya selalu takut dan terikat dengan rabb-Nya, mentaati-Nya dalam keadaan sendirian ataupun dihadapan banyak manusia. Sosok yang merindukan keridhaan Allah dan rasul-Nya

Selalu terbayang dalam pelupuk matanya surga yang dijanjikan Allah menantinya dari pintu manapun ia suka, ia bisa memasukinya. Hatinya selalu menimbang dengan timbangan akhirat sehingga segala urusan dunia yang bertentangan dengan syariat Allah dan Rasul-Nya akan mudah ia singkirkan dan tinggalkan.

Duhai betapa elok dan indah akhlaknya, bila ia belum bersuami maka berbakti kepada kedua orangtuanyalah ladang amalnya memanfaatkan kesempatan yang berharga ini dengan berusaha mendapatkan keridhaan dari keduanya.Bila ia telah bersuami maka bersemangatlah hatinya untuk berbakti kepada suaminya, menemani sang suami dalam keadaan suka dan duka,mendidik anak-anaknya agar mereka berjalan diatas sunnah dan manhaj yang benar yaitu manhaj salafuna shalih. Berani meluruskan suami apabila ia bersalah dengan bahasa yang lembut dan bersabar atas kekurangannya. Membantu suami dalam mentaati Rabb-Nya, sesungguhnya Allah tidak akan menyia-nyiakan amalan hamba-hamba-Nya.Jika engkau bersabar dan istiqamah maka insya Allah engkau akan menjadi penghuni surga yang cantik jelita itu.

Janganlah engkau resah dan gundah, merasa kecewa hatimu karena melihat sulitnya jalan untuk meraih kesana. Jalan itu akan mudah engkau tuju apabila engkau memohon pertolongan-Nya dalam setiap desah nafasmu. Sehingga segala tindak tandukmu selalu dalam bimbingan-Nya.Dan, renungkanlah apabila engkau berhasil mencapai predikat wanita shalihah (bidadari dunia) semua adalah karena dari Rabbmu semata, bersyukurlah atas nikmat ini dan janganlah sekali-kali engkau takabur. Ingatlah selalu firman-Nya :

“Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan pertolongan Allah” (huud:88).

Semoga Allah memberkahimu dan memberkahi kita semua wanita-wanita muslimah diatas muka bumi ini yang bercita-cita ingin menjadi bidadari-bidadari diatas dunia ini dan tentu saja diakhirat nanti, Insya Allah.

Sumber: Assunnah

Sunday, January 18, 2009

Oh Ujian!!

Redup,
Ceria,
Aman,
Tenang,
Sungguh Bahagia,
Mengapa Hanya Sedikit yg Bersyukur?

Kerana Ujian Kita Mengeluh,
Iman Menjadi Lusuh,
Lupakah Manusia?
Ujian Mengiktiraf Iman,
Juga Menghapus Dosa,

Allah Arif Kemampuan kita,
Kita Mampu Menanggungnya,
Kenapa Pandang Kelemahan?
Dimana Kekuatan Iman?
Kelemahan Jadikan Kekuatan,
Itulah Ciri Orang Beriman.

Nukilan : Abu Faris 'Audah
-31/10/2008
-10.54 pm . And here is the rest of it.